December 02, 2009

Kisah Hari Ini & Pelajaran Utk Aku

Utk beberapa waktu ni mungkin hanya kisah yg x menyeronok & mggembirakn aku jer..tapi aku percaya ada kebaikkan dsebalik apa yg berlaku. Tentu tak berlaku dgn sia2.

Bagai mengimbau kisah lama...bila aku di 'sound' oleh orang2 yg aku anggap kenal agar mengubah sikap aku..sikap pemarah, sikap hangin, sikap ambil peduli & mcm2 lagi. Aku terima kritikan tu. Aku hanyalah manusia biasa yg tak lari dari kesilapan. Aku bukannya wali2 Allah yg suci & terlindung dr sifat2 tu semua..tapi, tu bukan alasan utk aku terus dgn sikap buruk...aku perlu jadi lebih baik dan perlu muhasabah diri.

Kemarahan & kebencian aku munasabah. Bukannya melulu. Dah lama pun aku bersabar. Cuma hari ni aku berjaya lepaskannya. Puas hati aku. Aku dah tak mampu lagi nak simpan kesabaran aku, tunduk & diam dgn sindiran2 tajam atau disound sesuka hati berkali2. Seolah aku tak boleh bersuara. Aku dah buat keputusan, aku takkan berbaik2 lg dgn manusia2 mcm tu. Kecuali kalau mereka2 tu ubah perangai sindir2, takder lagi nak mengadu sana-sini, takder lagi nak jadik reporter, dan takder lg nk bermulut becok, menyampai sana-sini. Lebih baik aku hilang kawan mcm tu dari hati sakit. Dan kalau dorang nk anggap aku kurang ajar pun aku dah tak kisah...sememangnya aku benci manusia bermuka-muka mcm tu. Utk pertama kalinya aku ber 'aku-engkau' dgn org yg lebih tua. Selama ni aku amat menjaga kata2 & budi bahasa dgn org yg lebih tua. Kali ni aku rasa itulah bahasa yg paling sesuai aku gunakan..dan aku dah gunakannya pun. It's too late to say don't.

Terima kasih pada yg mengingatkan aku akan sikap & kelemahan aku. Mungkin inilah antara hikmahnya kalau aku benar2 akan ambil alih keja kak ijan...tentu itu yg lebih baik utk aku..Dan paling pasti kat Research Library tak ada manusia bermuka2, sebb selain en.syahrul, cuma ada dua staff....nani & aku? Insyaallah.

2 comments:

Anonymous said...

Keutamaan pada seseorang ialah apabila ia MERDEKA. dengan kata lain, apabila dia yakin dengan apa yang dia buat, dan dia sangup memikul risiko dari tindakan-tindakan yang telah dilakukannya. Itulah sifat pemimpin. selagi dia masih yakin yang ia bergantung dengan allah semata-mata, maka dia masih lagi betul...AR

Suzi said...

tima kasih