December 15, 2013

Bunuh Diri Selepas Bertengkar

Wahai suamiku, jika ada perkara yg tidak engkau sukai tentang aku maka janganlah kau keluarkan kemarahanmu hingga membuatkn aku hilang kawalan terhadap emosi dan perasaanku. Ya Allah, jika suamiku melakukan sesuatu yg tidak aku sukai, atau melukakan hatiku maka Kau sabarkanlah hatiku agar tidak menyinggung atau memburukkn lagi keadaan. Sejahterakan rumahtangga kami dunia-akhirat. Amin. Takziah kpd keluarga mangsa. Jadilah isteri yg membahagiakn suami...hargailah ruang dan masa yg amat sementara ini.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

MARAN - Seorang ibu yang sedang menikmati makan malam tidak menyangka rengekan anak bongsu  berusia dua tahun rupa-rupanya ingin memberitahu melihat abangnya tergantung di ruang tamu rumah mereka di Kampung Luit, dekat  sini.

Percakapan pelat anak kecil itu dengan isyarat tangan di leher pada mulanya tidak diendahkan, namun diulangi beberapa kali sehingga menarik perhatian ibunya. - sinarharian

Mayat dibawa ke Hospital Jengka untuk bedah siasat.

Menurut ibu berusia lingkungan 40-an itu, anak sulungnya yang baharu pulang dari rumah rakannya kira-kira jam 9.45 malam memberitahu mahu menghubungi isterinya di Kuala Lumpur.

Katanya, lalu dia mengizinkan anaknya menggunakan telefon bimbitnya bagi tujuan tersebut.

“Mereka baru enam bulan berkahwin dan kebetulan isterinya sekarang berada di Kuala Lumpur. Ketika mereka berbual melalui telefon, mereka bertengkar.

“Dia kemudian memberi telefon kepada saya dan suruh saya dengar sendiri apa yang diperkatakan isterinya sebelum beredar ke ruang tamu,” katanya.

Bagaimanapun, talian telefon tersebut diputuskan oleh isteri si mati sebaik mengetahui ibu mertuanya berada di talian.

Tidak lama kemudian, anak bongsunya berusia dua tahun itu yang dipercayai mengikut si mati ke ruang tamu kembali ke dapur.

“Dia datang ke arah saya dan cakap ‘ma, abang-abang’ dengan tangan tunjuk di leher tetapi saya tidak mengendahkan.

“Apabila banyak kali dia ulang dan merengek-rengek, lalu saya ikut ke ruang tamu sebelum terkejut melihat jasad anak sulung saya tergantung dengan tali di leher. Hanya jeritan terkejut mampu keluar dari mulut saya,” katanya.

Seorang saudara yang berada di rumahnya bertindak menurunkan anaknya itu yang sudah nyawa-nyawa ikan, namun tidak lama kemudian anaknya menghembuskan nafas terakhir.

Sementara itu, Ketua Polis Daerah Maran, Pemangku Deputi Superintedan Sulaiman A Hamid mengesahkan kejadian tersebut dan siasatan sedang dilakukan.

Mayat si mati dibawa ke Hospital Jengka untuk bedah siasat sebelum dituntut keluarga.

No comments: